Teknik Audit Berbantuan Komputer

Teknik Audit Berbantuan Komputer

456 total views, 4 views today

Perkembangan Teknologi Informasi

Seperti kita ketahui bersama dalam kurun waktu 10 tahun terakhir, begitu pesatnya perkembangan teknologi yang berdampak langsung pada lingkungan kita di dalam kehidupan pribadi maupun sosial bahkan di dunia kerja. Pengaruh perkembangan teknologi di dunia kerja dapat kita saksikan secara kasat mata dengan banyak munculnya aplikasi-aplikasi yang bekerja secara offline maupun online, yang diperuntukkan dihampir seluruh bidang kerja meliputi sosial, ekonomi, hukum dan kemasyarakatan.

Semua sektor publik yaitu Kementerian/Lembaga Negara tidak ada yang tidak memiliki aplikasi dari tingkat penggunaan yang sederhana sampai dengan membutuhkan keahlian khusus untuk menggunakan perangkat tersebut.

Sampai dengan saat ini, Kementerian Perhubungan diketahui memiliki 45 (empat puluh lima) aplikasi yang dibangun dari anggaran Kementerian Perhubungan yang sudah berjalan aktif maupun masih dalam tahap pengembangan terkait dengan pelayanan publik, pelaporan, manajemen internal kantor secara offline maupun online dan belum termasuk beberapa aplikasi yang digunakan namun dibangun bukan dari anggaran Kementerian Perhubungan, misalkan aplikasi-apiklasi pengelolaan keuangan dari Kementerian Keuangan, Aplikasi Sistem Pengadaan Secara Elektronik dari Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah, dan sebagainya.

Kita ketahui bersama, adanya perkembangan teknologi saat ini menyebabkan akan terus menerus berkembangnya teknologi informasi yang kemudian akan mempengaruhi setiap tahapan proses audit. Lantas, apakah anda percaya bahwa Auditor akan mendapatkan keuntungan yang sangat besar, terutama dalam efisiensi dan efektivitas audit apabila menggunakan teknologi informasi dalam pekerjaannya atau tidak?

Audit Dan TABK

Menurut Arens et al. (2014), audit adalah pengumpulan dan evaluasi bukti tentang informasi untuk menentukan dan melaporkan terkait dengan tingkat kesesuaian suatru informasi dengan kriteria yang telah ditetapkan. Audit ini tentunya harus dilakukan oleh orang yang mempunyai kompetensi dalam audit.

Audit merupakan suatu kegiatan yang dilakukan dalam rangka mengungkap adanya suatu kondisi yang tidak sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan sehingga dapat mengungkap apa akibat yang terjadi. Audit juga dapat mengungkapkan apa yang menjadi sebab ketidaksesuaian antara kondisi dan kriteria tersebut.

Sehubungan dengan adanya perkembangan teknologi informasi yang telah mempengaruhi lingkungan kerja suatu organisasi, maka terjadi peralihan sistem administrasi secara manual menjadi elektronik sehingga secara tidak langsung menuntut para auditor untuk menggunakan teknik audit yang sesuai, sehingga organisasi audit internal sangat perlu untuk mempertimbangkan inovasi dalam audit disebabkan adanya peralihan sumber data auditi dari fisik menjadi digital dan semakin banyaknya aplikasi teknologi infromasi yang terlibat dalam proses bisnis organisasi.

Dampak positif perkembangan sistem teknologi informasi telah melahirkan suatu teknik bantu audit yang nantinya sangat diharapkan dapat memudahkan pekerjaan auditor yaitu Teknik Audit Berbantuan Komputer (TABK) atau Computer Assisted Audit Techniques (CATTs). Bahkan apabila dioptimalkan dapat mendukung pelaksanaan tugas Auditor dalam mendeteksi fraud. TABK adalah penggunaan komputer dalam kegiatan pemeriksaan. TABK merupakan alat yang membantu Auditor dalam mencapai tujuan pemeriksaan yang mengacu pada prosedur pemeriksaan (audit) yang mengkhusukan untuk pengujian Data dan Perangkat Lunak.

TABK secara sederhana adalah penggunaan komputer dalam kegiatan audit yang berguna untuk mengumpulkan dan mengevaluasi data berbentuk elektronik untuk menjadi bukti audit. Untuk dapat memperoleh dan mengevaluasi data dalam bentuk elektronik, seorang auditor harus mengetahui teknik-teknik untuk mengakses dan menganalisa data elektronik yang disebut dengan Teknik Audit Berbantuan Komputer.

Penggunaan Teknik Audit Berbantuan Komputer (TABK) dalam audit juga telah diatur dalam Standar Profesional Akuntan Publik (IAPI, 2011), PSA No. 59 (SA Seksi 327) tentang Teknik Audit Berbantuan Komputer (TABK). Dalam standar ini dijelaskan mengenai tipe dan manfaat TABK, pertimbangan dalam menggunakan TABK, langkah-langkah dalam menggunakan TABK, dokumentasi hasil pemeriksaan dengan TABK, dan penggunaan TABK dalam lingkungan komputer bisnis kecil. Manfaat TABK (IAPI, 2011) adalah:

  1. Pengujian rincian transaksi dan saldo-seperti, penggunaan perangkat lunak audit untuk menguji semua (suatu sampel) transaksi dalam file komputer;
  2. Prosedur review analitik-seperti, penggunaan perangkat lunak audit untuk mengidentifikasi unsur atau fluktuasi yang tidak biasa;
  3. Pengujian pengendalian (test of control) atas pengendalian umum sistem informasi komputer-seperti, penggunaan data uji untuk menguji prosedur akses ke perpustakaan program (program libraries);
  4. Pengujian pengendalian atas pengendalian aplikasi sistem informasi komputer -seperti, penggunaan data uji untuk menguji berfungsinya prosedur yang telah diprogram;
  5. Mengakses file, yaitu kemampuan untuk membaca file yang berbeda record-nya dan berbeda formatnya;
  6. Mengelompokkan data berdasarkan kriteria tertentu;
  7. Mengorganisasi file, seperti menyortasi dan menggabungkan;
  8. Membuat laporan, mengedit dan memformat keluaran;
  9. Membuat persamaan dengan operasi rasional logika (contoh: AND; OR; =; < >; <; >; IF).

Salah satu publikasi Jurnal Ilmiah Mahasiswa Ekonomi Akuntansi (JIMEKA), sesuai penelitian oleh Risky Muhayoca dan Nita Erika Ariani (Unsyiah, 2017) berjudul Pengaruh TABK, Kompetensi Auditor, Independensi, Dan Pengalaman Kerja Terhadap Kualitas Audit (Studi Pada Auditor BPK RI Perwakilan Provinsi Aceh) dengan simpulan bawa TABK berpengaruh terhadap kualitas audit dan Keberadaan TABK sangat membantu auditor dalam melaksanakan pemeriksaan menjadi lebih mudah dan cepat untuk dikerjakan.

Dengan adanya keberadaan teknologi informasi merupakan hal yang mendasar bagi akuntan untuk dapat memahami proses bisnis klien dan menghadapi lingkungan audit yang tanpa kertas (paperless audit).

Pertimbangan Dalam Menggunakan TABK

Menurut Natalia Tangke (2004) dalam publikasi jurnalnya yang berjudul “Analisa Penerimaan Penerapan Teknik Audit Berbantuan Komputer (TABK) dengan menggunakan Technology Acceptance Model (TAM) pada Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI”, bahwa penerapan TABK bagi Auditor (pengguna) akan terlaksana dengan baik apabila didukung dengan bagaimana:

  • Persepsi Pengguna terhadap Kemudahan Dalam Menggunakan TABK (Perceived Ease of Use);
  • Persepsi Pengguna terhadap Kegunaan TABK (Perceived Usefulness),
  • Sikap Pengguna terhadap Penggunaan TABK (Attitude Toward Using), dan ;
  • Penerimaan Pengguna terhadap TABK (Acceptance of TABK).

Pada waktu merencanakan audit, auditor harus mempertimbangkan suatu kombinasi antara teknik Audit secara manual dan TABK. Dalam menentukan apakah Audit perlu menggunakan TABK, dengan mempertimbangkan beberapa faktor:

  • Pengetahuan, keahlian, dan pengalaman komputer yang dimiliki oleh Auditor (SDM);
  • Tersedianya proses bisnis entitas auditi berbasis elektronik;
  • Ketidakpraktisan apabila dilakukan pengujian manual;
  • Efektivitas anggaran dan efisiensi waktu;
  • Kendala pelaksanaan

Sedangkan, kendala dalam pelaksanaan TABK yang perlu menjadi perhatian pengguna (auditor) sehingga tidak berjalan optimal pada saat pelaksaan Audit di lokasi, antara lain:

  • Keterbatasan informasi yang didapat dari Auditi atas proses bisnis secara elektronik yang dimiliki entitas;
  • Keterbatasan waktu audit
  • Tidak dilakukan review teknis berjenjang atas pelaksanaan TABK dikarenakan keterbatasan waktu dan Auditor yang kompeten

Apabila merujuk pada Standar Profesional Akuntan Publik (IAPI, 2011) pada PSA No. 57 (SA Seksi 335) tentang Auditing dalam Lingkungan Sistem Informasi Komputer, pada paragraf 04 sampai dengan paragraf 06 menjelaskan tingkat keterampilan dan kompetensi auditor yang harus dimiliki bila melaksanakan suatu audit dalam lingkungan sistem informasi komputer dan memberikan panduan bila mendelegasikan pekerjaan kepada asisten dengan keterampilan sistem informasi komputer atau bila menggunakan pekerjaan yang dilaksanakan oleh auditor independen lain atau tenaga ahli yang memiliki keahlian di bidang sistem informasi komputer Secara khusus, auditor harus memiliki pengetahuan memadai untuk merencanakan, melaksanakan, dan menggunakan hasil penggunaan TABK. Tingkat pengetahuan yang harus dimiliki oleh auditor tergantung atas kompleksitas dan sifat TABK dan sistem akuntansi entitas.

Oleh karena itu, Auditor harus menyadari bahwa penggunaan TABK dalam keadaan tertentu dapat mengharuskan dimilikinya jauh lebih banyak pengetahuan komputer dibandingkan dengan yang dimilikinya dalam keadaan lain.

Auditor juga harus mempertimbangkan kesesuaian fasilitas komputer dan sistem proses bisnis berbasis komputer yang diperlukan, untuk dijadikan pertimbangan Auditor merencanakan penggunaan TABK atas entitas auditi, sehingga Auditor memiliki harapan yang masuk akal agar TABK dapat digunakan saat pelaksanaan Audit.
Banyak sistem terkomputerisasi dalam melaksanakan tugas tertentu tidak menghasilkan bukti yang dapat dilihat. Sehingga dalam keadaan ini, tidaklah praktis bagi Auditor untuk melakukan pengujian secara manual.

Kegiatan-kegiatan yang dapat dilakukan dengan TABK, antara lain:

  1. Audit sampling, komputer berperan dalam menghitung parameter sample, memilih sample dan menilai hasil sample.
  2. Simulasi, komputer digunakan dalam menilai software yang dimiliki oleh klien.
  3. Pengumpulan data yang akan diuji
  4. Penelaahan analisis
  5. Penyusunan kertas kerja pemeriksaan
  6. Kalkulasi, pembandingan, dan manipulasi data.
  7. Kalkulasi telaah analisis
  8. Informasi proyek seperti anggaran dan pemonitoran waktu.
  9. Korespondensi audit standar
  10. Pemeriksaaan kelengkapan data, konsistensi, alokasi dan ketepatan.
  11. Pemeriksaan rumus proses bisnis
  12. Membandingkan integritas data
  13. Ikhtisar, sort, merge, split, ratio untuk analisis data
  14. Membandingkan data antar berbagai prosedur audit yang dilakukan.

Alat bantu (software) yang penulis ketahui, yang umum digunakan untuk TABK, antara lain:

  • Generalized Audit Software (ACL, IDEA, SAS, SESAM, Arbutus Analyzer)
  • Spreadsheet Application (MS.Excell, Lotus-123, Quatro-Pro, OpenOffice)
  • Database Management System (MS.Access, Visual FoxPro, Lotus Approach, SQL, Oracle)
  • Query and Reporting Application (MS.Query, Crisytal Report)

Efektivitas dan efisiensi prosedur audit dapat ditingkatkan melalui penggunaan TABK dalam memperoleh dan mengevaluasi bukti audit, contohnya antara lain:

  • Beberapa transaksi dapat diuji lebih efektif untuk tingkat biaya yang sama dengan menggunakan komputer untuk memeriksa semua atau lebih banyak transaksi dibandingkan dengan jika dilaksanakan secara manual;
  • Dalam penerapan prosedur analitik, transaksi atau saldo akun dapat direview dan dicetak laporannya untuk pos-pos yang tidak biasa dengan cara yang lebih efisien dengan menggunakan komputer bila dibandingkan dengan cara manual;
  • Penggunaan TABK dapat membuat prosedur pengujian substantif tambahan lebih efisien daripada jika auditor meletakkan kepercayaan atas pengendalian dan pengujian pengendalian yang bersangkutan

Disadur dari berbagai sumber:

  1. Standar Profesional Akuntan Publik (IAPI, 2011), PSA No. 59 (SA Seksi 327)
  2. Standar Profesional Akuntan Publik (IAPI, 2011), PSA No. 57 (SA Seksi 335)
  3. https://accounting.binus.ac.id/2017/06/20/computer-assisted-audit-technique-caats/
  4. https://natawidnyana.files.wordpress.com/2008/11/psa-no-59-tabk.pdf
  5. http://www.akuntansipoliban.ac.id/index.php?option=com_content&view=article&id=83:penerapan-teknik-audit-berbantuan-komputer-tabk&catid=47:artikel&Itemid=106
  6. https://www.slideshare.net/CaturSetiawan/computer-assisted-audit-techniques-caats-tabk
  7. Risky Muhayoca dan Nita Erika Ariani. (Usyiah, 2016). Pengaruh Teknik Audit Berbantuan Komputer, Kompetensiauditor, Independensi, Dan Pengalaman Kerja Terhadapkualitas Audit(Studi Pada Auditor BPK RI Perwakilan Provinsi Aceh). Jurnal Ilmiah Mahasiswa Ekonomi Akuntansi (JIMEKA)Vol.2, No.4, (2017)Halaman31-40
  8. Natalia Tangke (UK.Petra, 2004). Analisa Penerimaan Penerapan Teknik Audit Berbantuan Komputer (TABK) dengan menggunakan Technology Acceptance Model (TAM) pada Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI. E-Journal Accounting Pusat Penelitian Universitas Kristen Petra.
  9. http://itjen.dephub.go.id/wp-content/uploads/2018/02/continuous-auditing-di-ITJEN-rev.pdf

[ECS]

Close Menu